Menggunakan Pemindai Mata, Pengunjung Bandara Internasional Dubai Khawatir Akan Privacy

Uncategorized

Iris para pengunjung dipindai setelah check-in. Alat itu lantas memeriksanya dengan baik dan penumpang lewat kontrol paspor didalam hitungan detik. Bandara Internasional Dubai, Uni Emirate Arab, terasa menerapkan penggunaan paspor retina mata untuk mengetahui identitas penumpang.

Teknologi tanpa kontak fisik ini sebagai tidak benar satu cara membendung penyebaran virus. Dengan alat canggih ini, calon penumpang di bandara Dubai tak wajib kembali menggunakan tiket kertas atau aplikasi telepon. Berita kedua yang banyak menarik perhatian adalah berkenaan Kemenparekraf akan luncurkan Calendar of Event 2021.

Peluncuran itu diinginkan berikan tanda positif bagi para pelaku industri MICE di Indonesia di era pandemi Covid-19. Meski begitu, eksekusinya bergantung terhadap kekuatan semua pihak mengendalikan angka persoalan positif Covid-19. Pada masa pandemi pun seluruh dunia masih merayakan hari kanker sedunia.

Pemindai Mata Di Bandara Khawatirkan Privacy

Menurut pernyataan privasi biometrik Emirates, maskapai penerbangan menghubungkan wajah penumpang dengan data pengenal pribadi lainnya. Terhitung paspor dan Info penerbangan, lantas menyimpannya “selama diperlukan secara wajar untuk tujuan pengumpulannya”. Perjanjian selanjutnya beri tambahan sedikit rincian berkenaan bagaimana data akan digunakan dan disimpan. Bin Suroor utamakan bahwa kantor imigrasi Dubai semuanya melindungi data pribadi penumpang agar “tidak ada pihak ketiga yang dapat melihatnya”.

Namun layaknya semua teknologi pengenalan wajah, program selanjutnya menambah ketakutan akan hilangnya privasi di negara tersebut, yang udah menghadapi kritik internasional gara-gara menargetkan jurnalis dan aktivis hak asasi manusia. Para ahli mengatakan, tanpa Info lebih lanjut berkenaan bagaimana data akan digunakan atau disimpan, teknologi biometrik menambah barangkali penyalahgunaan.

“Semua model teknologi pengawasan mengakibatkan tanda bahaya, lepas berasal dari negara layaknya apa itu,” kata Jonathan Frankle, seorang mahasiswa doktoral didalam belajar kecerdasan buatan di Massachusetts Institute of Technology, Amerika Serikat. “Tapi di negara demokrasi, kecuali teknologi pengawasan digunakan secara transparan, setidaknya ada kesempatan untuk jalankan obrolan publik berkenaan itu.”

Pemindaian iris yang mengharuskan orang untuk menatap ke kamera seolah-olah mereka menawarkan sidik jari, udah digunakan lebih luas di semua dunia didalam beberapa th. terakhir. Biometrik iris mata dianggap lebih andal daripada kamera pengintai yang memindai wajah orang berasal dari kejauhan tanpa sepengetahuan atau persetujuan mereka. Terlepas berasal dari ketakutan berkenaan pengawasan yang berlebihan di UEA, jaringan pengenalan wajah yang luas di negara itu perlihatkan gejala akan tetap berkembang.

Kecanggihan Fasilitas Untuk Mengatasi Kondisi Corona

Bulan lalu, Perdana Menteri Sheikh Mohammed bin Rashid Al Maktoum, yang terhitung menjabat sebagai penguasa Dubai, mengumumkan negara itu akan memulai uji coba teknologi pengenalan wajah baru untuk kurangi dokumen di “beberapa sarana sektor swasta,” tanpa mengatakan lebih lanjut. Selama pandemi, kota Dubai yang bertabur cakrawala udah memajukan serangkaian alat teknologi untuk melawan virus di mal dan di jalan-jalan, terhitung foggers disinfektan, kamera termal, dan pemindaian wajah yang memeriksa masker dan mengukur suhu.

Tak hanya untuk sarana lazim saja, diperkirakan kecanggihan teknologinya udah mencakup bagaimana peluasan daftar sbobet agar masyarakatnya dapat membuahkan uang harian. Program selanjutnya terhitung menggunakan kamera yang dapat merekam dan mengunggah data orang, berpotensi memasukkan Info ke didalam database biometrik negara kota yang lebih luas.

Post a Comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

*